25 C
Anyar
Kesehatan Label Pangan Harus Diperhatikan Sebelum Membeli Makanan dan Minuman Kemasan

Label Pangan Harus Diperhatikan Sebelum Membeli Makanan dan Minuman Kemasan

Saat ini, perkembangan industri pangan sedang berkembang pesat sehingga banyak ragam produk makanan yang beredar di pasaran. Namun, di sisi lain, ini juga menimbulkan kebingungan pada masyarakat dalam memilih asupan gizinya.

Yang lebih mengkhawatirkan, banyak dari mereka yang jarang atau cenderung tidak memperhatikan kemasan label makanan atau minuman olahan yang mereka beli. Padahal, itu merupakan bagian terpenting yang harus diperhatikan dalam mengatur asupan gizi.

Dalam acara Grid Health Talk: Menjadi Konsumen Pintar dengan Baca Label, Sutanti Siti Namtini, Direktur Standarisasi Pangan Olahan BPOM, menjelaskan bahwa yang dimaksud dengan label pangan adalah: “Setiap keterangan mengenai pangan yang berbentuk gambar, tulisan, kombinasi keduanya, atau bentuk lain yang disertakan pada pangan, ditempelkan pada, atau merupakan bagian kemasan pada pangan.”

Berdasarkan UU No. 31 tahun 2018, label ini wajib dicamtumkan pada pangan olahan yang diproduksi atau diimpor untuk diperdagangkan di dalam negeri.

Menurut Sutanti, label pangan sangat penting karena dia menjadi sarana komunikasi antara produsen dan konsumen.

“Ada informasi di sana. Produsen memberikan informasi tentang kandungan produk sehingga konsumen tahu apakah produk yang ia konsumsi sehat dan sesuai dengan gizi yang mereka butuhkan,” paparnya.

Selain itu, bagi produsen, label pangan juga menciptakan perdagangan yang adil, jujur, serta bertanggung jawab sehingga dapat melindungi kesehatan konsumen.

Sementara bagi konsumen, label pangan berperan sebagai bentuk edukasi yang membantu membuat keputusan apakah akan membeli produk makanan dan minuman tertentu.

“Dengan membaca label pangan, konsumen akan terlindungi. Sebagai contoh, mereka bisa menghindari suatu bahan yang tidak cocok karena menimbulkan alergi. Bisa juga menurunkan prevalensi penyakit menular,” ungkap Sutanti.

Baca Juga :  Hindari Membeli Buah dan Sayur yang Sudah Dipotong, Inilah Alasannya !

Sesuai dengan Permenkes Nomor 30 tahun 2013 tentang anjuran konsumsi gula, garam, dan lemak dari Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, terdapat takaran batasan konsumsi per hari yang harus diperhatikan. Apabila per orang mengonsumsi lebih dari takaran anjuran yang disarankan, dikhawatirkan akan menimbulkan beberapa penyakit risiko penyakit tidak menular seperti jantung, diabetes, hipertensi, hingga stroke.

Baca Juga :  Jenis Olahraga dan Waktu Terbaik untuk Optimalkan Kesehatan Otak

Oleh sebab itu, memperhatikan asupan gizi dalam makanan atau minuman kemasan sangat penting untuk menghindari penyakit tersebut.

Lebih lanjut, Sutanti menjelaskan bahwa label pangan harus memuat keterangan berikut: nama produk, daftar bahan baku yang digunakan, berat bersih atau isi bersih, nama dan alamat pihak yang memproduksi atau mengimpor, halal bagi yang dipersyaratkan, tanggal dan kode produksi, keterangan kedaluwarsa, nomor izin edar, asal usul bahan pangan tertentu.

Selain itu, informasi nilai gizi (ING) juga harus dicantumkan dengan detail. ING wajib memuat informasi terkait energi total, lemak total, lemak jenuh, protein, kabohidrat total, gula dan garam (natrium).

Sebagai konsumen, kita harus melihatnya dengan teliti dan disesuaikan dengan kebutuhan harian.

Untuk memudahkan, sebelum membeli produk makanan atau minuman, sebaiknya kita mengingat KLIK: yaitu mengecek Kemasan, Label, Izin Edar, dan Kedaluwarsa.

Agar lebih yakin apakah produk yang kita beli aman atau tidak, sebaiknya mengeceknya melalui cekbpom.pom.go.id.

Jurnalilmuhttps://jurnalilmu.com
Jurnalilmu Adalah Situs Kumpulan Artikel Sains, Teknologi, Kesehatan, Sejarah dan Budaya, Serta Tips Dan Trik.

Stay Connected

16,985FansSuka
2,458PengikutMengikuti

Artikel Populer

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Artikel Terbaru